Rabu, 25 November 2015

Kapurung Makanan Khas Kota Palopo - Masamba Sulsel

Tidak lengkap rasanya kalau datang ke daerah Palopo - Masamba kalo belum mencicipi Kapurung. Makanan kegemaran orang Luwu ini diolah dari bahan utama sagu dicampur jantung pisang, ikan, bayam, daun kacang dan kangkung. Pedas dan gurih mendominasi rasa masakan. Yang unik dari kapurung adalah campuran asam patikala yang memberikan sensasi asem-asem segar . Setiap tamu yang berkunjung ke daerah ini disuguhi makanan khas Kapurung.Setelah mengikuti perjalanan ini , saya baru tau kalau ternyata ada 2 jenis kapurung. Kapurung di Masamba berbeda dengan kapurung Palopo yang saya kenal selama ini. Kapurung palopo banyak di jual di Rumah Makan khas Palopo di Makasar. Wujudnya mirip bubur tinutuan Menado yang full sayuran dan cacahan ikan / ayam hanya berasnya di ganti dengan olahan sagu yg dibentuk bulat-bulat. Semuanya di campur jadi satu dalam satu mangkok . Kapurung Palopo bumbunya di campur dengan sedikit kacang goreng sangrai .
     Bedanya kapurung Masamba dengan kapurung Palopo adalah di cara penyajiannya. Di Masamba , adonan sagu terpisah dengan sayur dan lauknya. Bumbunya less kacang more sambel…hehehe. Dalam trip ini, atas petunjuk orang2 di kantor Bupati Luwu Utara, kami mampir ke warung makan "Rahmat"yang khusus menyediakan makanan khas kapurung Masamba. Di Masamba , kapurung mempunya nama lain yaitu Pugalu. Warungnya kecil, berteduh di bawah pohon mangga dan dari depan sepi seperti tanpa pengunjung padahal jam menunjukkan pukul 11.50. Mungkin karena sebentar lagi Jum'atan …
       Karena tidak ada tanda-tanda bakal muncul yang punya warung, saya langsung masuk kedalam lurus ke dapur belakang. Ternyata di dapur belakang kesibukan terlihat. Beberapa orang sedang mengaduk sagu, mengulek sambel dan memetik sayuran. Terlihat juga pembeli yang lewat pintu belakang sabar menunggu pesanan mereka . Rata- rata bawa rantang atau termos nasi ukuran kecil. Wah, ternyata pelanggannya pada ngumpul di dapur belakang. Si Ibu yg punya warung tersenyum ketika saya menanyakan warungnya di depan kok ga ada yg jagain. Kata si ibu warung pembeli biasanya memang langsung ke dapur untuk memesan ,yang mo pesan bawa pulang langsung lewat belakang saja. Pugalu hari itu menyediakan menu dengan lauk ikan bandeng bakar atau ayam kampung goreng. Si Ibu merekomendasikan lauk ayam kampung saja, empuk katanya.. okelah kita cobain pake ayam kampung . Selang beberapa menit, pesanan kami datang di iringi tatapan heran dari saya da teman-teman. Heran,  karena sayuran dan ayam di jadikan satu piring sementara sagunya di pisah di mangkok. Biasanya yang kapurung yang kami makan semuanya di campur dalam satu mangkuk. Isian sayur kali ini terdiri dari daun kacang, kacang panjang, irisan rebung, mangga muda, dan jagung pipil. Mantapss..!
Oya, di warung ini jangan sampe salah membedakan ceret cuci tangan dan ceret air minum. Ceret cuci tangan di lengkapi label "cuci tangan " dan diletakkan diatas wadah penampungan air cuci tangan. Di meja juga tersedia pisang burung-burung ( kami menyebutkannya begitu karena bentuknya kecil-kecil mirip burung gereja) yang bisa di makan sebage appetizer klo kelamaan nunggu pesanan atau dessert setelah menyantap kapurung ...hehehe..
Akhirnya setelah puas menghirup kapurung ..slrrrppp..sslllrrpp , di hirup lho bukan dimakan..! Ini salah satu tips makan kapurung, jangn di kunyah langsung di telan aja , sagunya kan licin langsung di telan meluncur ke tenggorokan , kami siap-siap melanjutkan perjalanan ke Belopa- kota kecamatan di Palopo. Total kerusakan di warung Rahmat hanya 40 ribu rupiah untuk 4 porsi Kapurung ayam kampung plus semangkuk sambel plus pisang burung2 plus es batu 4 gelas ( soft drinknya bawa sendiri).  Lumayannn...
                                                            
Load disqus comments

0 komentar